Bandingkan Spesies

Pilih dua spesies untuk mendapatkan perbandingan secara terperinci.

  • American alder
  • American ash
  • American aspen
  • American basswood
  • American beech
  • American yellow birch
  • American cherry
  • American cottonwood
  • American elm
  • American hackberry
  • American hickory
  • American hard maple
  • American soft maple
  • American red oak
  • American white oak
  • American pecan
  • American sap gum
  • American sassafras
  • American sycamore
  • American tulipwood
  • American walnut
  • American willow
atau

American red oak

American_red_oak_big

Distribusi Hutan

Pohon red oak hanya tumbuh secara alami dan hampir secara eksklusif di kawasan Amerika Utara, meskipun bisa ditanam di tempat lain. Mereka tersebar luas di sebagian besar Amerika Serikat bagian timur di hutan hardwood campuran. Pohonnya tumbuh sangat tinggi. Ada banyak subspesies dalam klasifikasi pohon red oak, yang tumbuh dari wilayah utara hingga selatan; beberapa tumbuh di daerah pegunungan yang tinggi, dan sebagian lainnya tumbuh di dataran rendah, sehingga menimbulkan karakteristik yang berbeda. Oleh karena itu, ada variasi pohon red oak yang signifikan dalam berdasarkan lokasi tumbuhnya pohon terkait, khususnya pohon di wilayah utara yang tumbuh lebih lambat dibandingkan dengan pohon yang tumbuh lebih cepat di selatan. Red oak merupakan spesies yang dianggap sangat berkelanjutan untuk konsumsi domestik maupun ekspor, dan sebagai kelompok spesies terbesar, lebih tersedia dan berlimpah daripada white oak.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American red oak berada di angka 2,48 miliar m3, 18,7% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American red oak mencapai 55,2 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 33,9 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 21,3 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American red oak melebihi atau seimbang dengan hasil panen di semua negara bagian, kecuali Texas.

KETERSEDIAAN BAHAN

Red oak dari A.S. sudah tersedia sebagai kayu gergajian dan venir, dalam berbagai tingkatan dan ukuran. Kayu yang lebih tebal (10/4” & 12/4”) bisa diperoleh dalam volume yang relatif kecil dari pemasok khusus, namun diproduksi secara luas di seluruh industri hardwood dengan ukuran 4/4” (25,4 mm) hingga 8/4” (52 mm). Di bagian utara, kayu gubal cenderung lebih sedikit karena musim tanam yang lebih singkat, dibandingkan bagian selatan di mana kayu tumbuh lebih cepat dengan lebih banyak corak dan tekstur terbuka. Red oak bisa dijual berdasarkan pemilahan ‘utara’ dan ‘selatan’, namun pemilahan ini mungkin merupakan suatu penyederhanaan dari semua perbedaan yang terjadi akibat lokasi pertumbuhannya.

DESKRIPSI KAYU

  • Secara umum, kayu gubal red oak berwarna cokelat muda dan kayu terasnya seringkali, namun tidak selalu, berwarna merah muda hingga cokelat kemerahan. Perbedaan warna antara kayu gubal dan kayu teras cukup mudah terlihat. Kayu red oak umumnya memiliki corak lurus dan bertekstur kasar.
  • Kayu ini memiliki garis-garis meduler – yang merupakan fitur dari semua pohon ek (Quercus) sejati – berukuran lebih kecil pada kayu red oak daripada white oak. Kayunya berongga dan mudah diidentifikasi dari corak akhirnya, sehingga tidak sesuai digunakan untuk tong anggur.

SIFAT MEKANIS

American red oak memiliki kekuatan yang sangat baik bila dibandingkan dengan beratnya secara keseluruhan. Kayunya bersifat keras dan berat, dengan kekuatan penekukan dan kekakuan sedang, serta ketahanan terhadap tekanan yang tinggi. Memiliki kemampuan penekukan dengan uap yang sangat baik. Sifatnya yang keras dan stabil saat kering serta mudah untuk diolah dan diwarnai, menjadikan kayu ini pilihan yang sangat ideal untuk furnitur dan bagian lantai.

Untuk mengetahui informasi lebih lanjut tentang sifat mekanik dari red oak, bacalah bagian panduan struktural selengkapnya.

  • Quercus Rubra

    0.63

    Berat Jenis (12% M.C.)

    705 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    6.6%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    98.599 MPa

    Modulus pecahan

    12,549 MPa

    Modulus Elastisitas

    46.610 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    5,738 N

    Tingkat Kekerasan
  • Quercus Falcatta

    0.68

    Specific Gravity (12% M.C.)

    753 kg/m3

    Average Weight (12% M.C.)

    N/A

    Average Volume Shrinkage (Green to 6% M.C.)

    75.156 MPa

    Modulus of Rupture

    10,274 MPa

    Modulus of Elasticity

    41.991 MPa

    Compressive strength (parallel to grain)

    4,715 N

    Hardness

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
oak_red_oiled
Tidak dilumasi
oak_red_unoiled

KINERJA

Kayu red oak bisa diolah menggunakan mesin dengan baik, mencengkeram paku dan sekrup dengan baik, meskipun prapengeboran tetap disarankan untuk dilakukan. Kayu bisa dilem, diwarnai, dan dipoles dengan sangat baik. Red oak bisa menyerap semua tindakan perawatan karena berongga. Kayu sebaiknya dikeringkan secara perlahan untuk meminimalkan degradasi, namun dengan tingkat penyusutan yang tinggi, dan bersifat rentan terhadap pergeseran dan kondisi yang lembap. Kayu ini dinilai agak tahan terhadap pembusukan pada kayu teras, namun cukup mudah untuk dirawat dengan tindakan pengawetan. Hal ini membuat pohon red oak sesuai untuk dimodifikasi secara termal.

KEGUNAAN UTAMA

Kelompok spesies yang dikelola secara berkelanjutan ini berasal dari hutan alam Amerika Utara, dengan tingkat kepercayaan lingkungan hidup yang sangat baik, merupakan spesies utama yang digunakan di berbagai pasar ekspor. Kegunaan utamanya adalah untuk bahan furnitur, lantai, pintu, penyambungan arsitektur, cetakan, dan lemari dapur. Kayu ini juga digunakan dalam aplikasi tertentu untuk konstruksi.

Cetakan
Bahan lantai
Mebel / Furnitur
Pintu
Lemari
American_red_oak_small

American alder

alder_red_big

Distribusi Hutan

Pohon American alder tumbuh subur di Pasifik Barat Laut di bawah pengelolaan berkelanjutan. Alder memiliki rotasi yang relatif pendek, membutuhkan waktu lebih sedikit untuk panen daripada kebanyakan hardwood lainnya. 

KETERSEDIAAN BAHAN

  • Kelas Alder dinilai menggunakan Aturan Red Alder Pantai Pasifik NHLA yang diterbitkan dalam “Aturan NHLA untuk Pengukuran dan Pemeriksaan Hardwood dan Cypress”. Poin penilaian utama mencakup penilaian dari sisi yang lebih baik daripada sisi yang buruk seperti dalam Aturan Penilaian NHLA Standar; empulur dianggap sebagai karakter dan bukan cacat. Kelas utama mencakup Superior (Select and Better), Cabinet (No. 1 Common), dan Frame (No. 2 Common) yang serupa dengan penilaian NHLA standar.
  • Alder dari Amerika Serikat sudah tersedia sebagai kiln gergajian kayu kering dan sering dijual di bawah serangkaian aturan penilaian yang unik, untuk nilai yang tidak tercantum dalam Peraturan NHLA, disarankan untuk berkonsultasi dengan pemasok.
  • Kayu dapat dijual dengan gergajian kasar atau direncanakan sebagai stok dimensi. Kayu ini memiliki ketersediaan terbatas sebagai venir.  

DESKRIPSI KAYU

Alder hampir berwarna putih saat baru ditebang, namun berubah warna dengan cepat menjadi cokelat muda bercorak kuning atau kemerahan setelah terkena paparan udara. Tidak ada perbedaan yang terlihat antara kayu gubal dan kayu teras, meskipun kayu teras terbentuk hanya pada pohon yang lebih tua atau dewasa. Kayu alder memiliki corak yang lurus, agak serupa dengan cherry, dengan tekstur yang seragam.

SIFAT MEKANIS

Alder memiliki kepadatan yang sedang, namun relatif bersifat lunak. Kayu ini memiliki tingkat kelenturan, ketahanan terhadap guncangan, dan kekakuan yang rendah. Ini mudah diputar dan dapat dipoles dan diwarnai sampai selesai. 

  • 0.41

    Berat Jenis (12% M.C.)

    449 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    10.10%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    67.571 MPa

    Modulus pecahan

    9,515 MPa

    Modulus Elastisitas

    40.129 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    2,624 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
alder_red_oiled
Tidak dilumasi
alder_red_unoiled

KINERJA

  • Alder hampir berwarna putih saat baru ditebang, namun berubah warna dengan cepat menjadi cokelat muda bercorak kuning atau kemerahan setelah terkena paparan udara. Tidak ada perbedaan yang terlihat antara kayu gubal dan kayu teras, meskipun kayu teras terbentuk hanya pada pohon yang lebih tua atau dewasa. Kayu alder memiliki corak yang lurus, agak serupa dengan cherry, dengan tekstur yang seragam.
  • Kayu ini tidak tahan terhadap pembusukan pada bagian kayu teras, namun tindakan pengawetan bisa diterapkan pada bagian kayu terasnya.

KEGUNAAN UTAMA

  • Hardwood yang subur dengan tingkat kepercayaan lingkungan hidup yang sangat baik dari kawasan Barat Laut Pasifik ini digunakan untuk furnitur, lemari dapur, serta sebagai bahan sambungan dan pengerjaan interior. Kayu ini juga digunakan untuk pintu dan panel.
  • Pola corak dan warna alder membuatnya cocok untuk digunakan sebagai pengganti cherry.
Mebel / Furnitur
Pintu
Paneling
Lemari
american_red_alder_small

American ash

American_ash_big

Distribusi Hutan

Pohon American ash tumbuh secara umum di seluruh kawasan Amerika Serikat bagian timur, dalam hutan hardwood campuran, dari Utara di Negara Bagian New York hingga bagian Selatan Amerika di sepanjang Teluk Meksiko, dan berbagai lokasi hutan di antaranya. Pohon ini tumbuh di pegunungan dan dataran rendah serta daerah pesisir, sehingga ada beragam karakter di dalamnya. Dengan sebaran yang tersebar luas dalam kondisi lintang, iklim, dan tanah, terdapat variasi ash yang signifikan tergantung pada lokasi, khususnya antara pohon utara yang tumbuh lebih lambat dan pohon selatan yang tumbuh lebih cepat. Ada juga sub-spesies yang menambah varietas ini. Meskipun ada beberapa ancaman jangka panjang oleh hama dan penyakit hutan terhadap stok kayu ash, ash adalah spesies pohon yang produktif.  

PERTUMBUHAN HUTAN

Data Forest Inventory Analysis (FIA) menunjukkan bahwa persediaan American ash berada di angka 671 juta m3, 5,1% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American ash mencapai 12,1 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 6,1 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 6,0 juta m3 setiap tahunnya. Inventaris pada tahun 2014 menunjukkan bahwa jumlah pertumbuhan American ash melebihi hasil panen di semua negara bagian pemasok utama, kecuali Michigan dan Ohio, yang merupakan pusat infestasi hama Emerald Ash Borer (EAB). Angka kematian dan gugurnya pohon ash diperkirakan akan meningkat dalam waktu dekat, kemungkinan melebihi tingkat pertumbuhannya di beberapa negara karena infestasi EAB.

KETERSEDIAAN BAHAN

  • Ash dari A.S. sudah tersedia sebagai kayu gergajian dan veneer, dalam berbagai tingkatan dan ukuran. Di utara gubal cenderung kurang karena musim tanam yang lebih pendek, daripada di selatan di mana kayu tumbuh lebih cepat dengan lebih banyak gabah dan tekstur terbuka. Ash dapat dijual berdasarkan warna dan tersedia secara luas untuk ekspor. Ash merupakan spesies hardwood Amerika utama ke-4 yang diekspor ke seluruh dunia berdasarkan volumenya pada tahun 2015.
  • Kayu ash tersedia dalam rentang kelas, mulai dari 4/4” (1” atau 25,4 mm) hingga 8/4” (2” atau 52 mm) meskipun 10/4” (2,5” atau 63 mm) dan 12/4” (3’ atau 75 mm) juga bisa ditemui dalam volume terbatas.

DESKRIPSI KAYU

  • Secara umum, ash merupakan kayu yang berwarna cerah, dengan warna gubal bervariasi dari putih hingga kuning dan kayu teras berwarna cerah hingga cokelat tua, kadang-kadang dengan garis berwarna lebih cerah. Perbedaan warna antara kayu gubal putih berwarna cerah di bagian luar dan kayu teras bagian dalam yang berwarna lebih gelap, hingga kayu teras berwarna cokelat cukup jelas terlihat. Kayu ash umumnya memiliki corak yang lurus dengan tekstur kasar yang seragam. Penampilannya memiliki kontras corak yang sangat jelas antara cincin pertumbuhan di musim panas yang lebih lembut dan cincin pertumbuhan di musim dingin yang keras. Tidak ada dua bagian pohon yang persis sama.
  • Flek coklat muda, atau goresan mineral, kadang-kadang disebut sebagai 'cacing kaca', sering terjadi pada ash dan diperlakukan sebagai karakteristik alami, dan tidak dianggap sebagai cacat berdasarkan Peraturan Grading NHLA. Mereka tidak merusak integritas kayu.   

SIFAT MEKANIS

Kayu ash memiliki sifat kekuatan yang sangat baik, relatif terhadap beratnya secara keseluruhan. Kayu ash memiliki ketahanan goncangan yang sangat baik, yang menghilangkan rasa sakit dari mereka yang menggunakan perkakas tangan dan peralatan olahraga, seperti kelelawar bisbol. Bisa ditekuk uap dengan sangat baik, sehingga menjadi favorit para pembuat furnitur dan penghobi. Menjadi sangat keras, stabil saat kering dan mudah selesai serta ternoda, sangat ideal untuk furnitur dan lantai.

Untuk mengetahui informasi lebih lanjut tentang sifat mekanik dari ash, bacalah bagian panduan struktural selengkapnya.

  • 0.6

    Berat Jenis (12% M.C.)

    673 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    10.70%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    103.425 MPa

    Modulus pecahan

    11,977 MPa

    Modulus Elastisitas

    51.092 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    5,871 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
ash_oiled
Tidak dilumasi
Ash_unoiled_03.jpg

KINERJA

Kayu ash bisa diolah dengan baik menggunakan mesin, dengan kinerja yang baik dalam pemakuan, penyekrupan, pengeleman, dan bisa diwarnai dan dipoles hingga sangat baik. Kayu ash yang diwarnai dengan warna hitam telah menjadi mode furnitur tersendiri. Kayunya mudah untuk dikeringkan dengan degradasi minimal. Dengan stabilitas yang baik dan tanpa banyak pergerakan dalam hal kinerja. Venir ash bisa berlaminasi dengan baik pada material papan. Ash tidak tahan terhadap pembusukan kayu teras dan kayu teras cukup tahan terhadap tindakan pengawetan, namun kayu gubal bersifat permeabel (bisa ditembus). Sifat ini membuat kayu ash sangat cocok untuk dimodifikasi secara termal, seperti yang telah dibuktikan melalui penggunaannya yang luas untuk penghiasan, kelongsong, permukaan kerja, dan furnitur taman.

KEGUNAAN UTAMA

Kayu yang dikelola secara lestari ini dari hutan alami Amerika Utara, dengan kepercayaan lingkungannya yang sangat baik, sangat populer di kalangan perancang, arsitek, pengguna spesialis, dan konsumen di seluruh dunia. Kegunaan utamanya adalah furnitur, lantai, pintu, sambungan dan cetakan arsitektur, lemari dapur, alat dan gagang olahraga.

Cetakan
Bahan lantai
Mebel / Furnitur
Pintu
American_ash_small

American aspen

American_aspen_big

Distribusi Hutan

Pohon American aspen tumbuh di tegakan padat yang mudah lestari tetapi secara komersial kurang penting dibandingkan beberapa hardwood Amerika lainnya. Tress dapat tumbuh hingga 120ft (48m) dan berdiameter hingga 4ft (1,2m). Karena variabilitas genetik batang dapat menjadi sangat silindris dengan sedikit lancip dan sedikit anggota badan, atau bengkok dan berkerut. Aspen adalah salah satu spesies yang mendapat manfaat dari tebang habis untuk regenerasi, tidak toleran terhadap naungan, dan tumbuh kembali baik dari semai maupun pengisap akar. Ini adalah spesies perintis alami setelah kebakaran hutan. Empat negara penghasil aspen utama adalah Minnesota, Wisconsin, Maine dan Michigan.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data Forest Inventory Analysis (FIA) menunjukkan bahwa persediaan American aspen berada di angka 637 juta m3, 4,8% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American aspen mencapai 10,1 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 8,6 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 1,5 juta m3 setiap tahunnya.

KETERSEDIAAN BAHAN

Aspen dari A.S. tersedia sebagai kayu gergajian dan venir. Kayu biasanya tersedia dalam ukuran yang lebih tipis, 4/4” (1” atau 25,4 mm) dan 5/4” (1,25” atau 32 mm), meskipun 6/4” (38 mm) dan 8/4” (52 mm) juga mungkin tersedia dari beberapa pemasok dalam volume terbatas.

DESKRIPSI KAYU

Kayu gubal aspen berwarna putih dan kayu terasnya berwarna cokelat muda, dengan sedikit perbedaan di antara keduanya. Kayu aspen memiliki tekstur halus yang seragam dan corak yang lurus.

SIFAT MEKANIS

Aspen memiliki tingkat kepadatan yang rendah dan kayunya bersifat ringan dan lunak. Kayu ini memiliki klasifikasi penekukan yang sangat rendah, dengan tingkat kekuatan dan kekakuan rendah, namun memiliki tingkat ketahanan terhadap guncangan yang sedang.

  • 0.38

    Berat Jenis (12% M.C.)

    417 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    9.20%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    57.918 MPa

    Modulus pecahan

    8,136 MPa

    Modulus Elastisitas

    29.304 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    1,557 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
aspen_oiled
Tidak dilumasi
aspen_unoiled

KINERJA

  • Aspen bisa diolah menggunakan mesin dengan mudah, namun bisa menghasilkan permukaan yang sedikit kabur saat dipotong. Kayunya tidak pecah saat dipaku serta bisa diputar dan diampelas secara cukup mudah, serta bisa menahan cat dan pewarnaan dengan baik untuk mendapatkan
  • hasil akhir yang baik, namun tindakan perawatan diperlukan pada bagian permukaan yang kabur. Aspen memiliki tingkat penyusutan yang rendah hingga sedang dan stabilitas dimensi yang baik. Kayu ini memiliki kinerja serupa dengan kayu poplar lainnya yang tumbuh di seluruh dunia.
  • Kayu ini tidak tahan terhadap pembusukan pada bagian kayu teras dan bersifat resistan terhadap tindakan pengawetan pada bagian kayu terasnya.

KEGUNAAN UTAMA

Hardwood yang tumbuh dengan cepat ini, yang umum terdapat di seluruh bagian Amerika Serikat, digunakan untuk bagian-bagian furnitur, khususnya sisi samping laci. Kayu ini juga digunakan dalam berbagai jenis aplikasi, termasuk pintu, pengerjaan interior, cetakan, dan bingkai foto. Penggunaan oleh spesialis mencakup tempat duduk di sauna karena konduktivitas panasnya yang rendah serta dalam kemasan makanan dan sumpit karena tidak adanya bau dan rasa dari kayu tersebut. Aspen juga digunakan untuk bubur kertas.

Cetakan
Pintu
Lemari
American_aspen_small

American basswood

American_basswood_big

Distribusi Hutan

American basswood secara botani terkait dengan pohon limau yang ditemukan di Eropa. Pohon-pohon umumnya besar dan tinggi diameter, sering dengan batang lurus dan relatif bebas dari anggota badan. Basswood dapat ditemukan tumbuh di seluruh Amerika Serikat di hutan hardwood alami. 

PERTUMBUHAN HUTAN

Data Forest Inventory Analysis (FIA) menunjukkan bahwa persediaan American basswood berada di angka 205 juta m3, 1,5% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American basswood mencapai 3,1 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 1,6 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 1,5 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American basswood melebihi atau seimbang dengan hasil panen di semua negara bagian penghasil utama.

KETERSEDIAAN BAHAN

Basswood dari A.S. tersedia dalam volume yang relatif terbatas dibandingkan dengan beberapa spesies lain, baik sebagai kayu gergajian dan veneer. Kayu tersedia dalam berbagai tingkatan dan ketebalan mulai dari 4/4" (25,4mm) hingga 16/4" (102mm) karena kemudahan pengeringannya. Kayu basswood juga tersedia dalam ukuran 9/4” (56mm), ketebalan yang diproduksi khusus untuk pembuatan daun jendela dan kerai Venesia. 

DESKRIPSI KAYU

Kayu gubal basswood cenderung berukuran besar dan berwarna putih krem, dengan kayu teras berwarna pucat hingga cokelat kemerahan. Kayu ini bisa menampilkan garis berwarna gelap yang bukan merupakan cacat. Perbedaan antara kayu gubal dan kayu teras mungkin tidak terlihat dengan jelas. Kayu basswood memiliki tekstur seragam yang halus dan corak yang lurus, yang tidak jelas terlihat.

SIFAT MEKANIS

Basswood bersifat ringan dan lunak, namun bersifat ‘tangguh’, dengan tingkat kepadatan dan kekuatan yang rendah. Kayu ini memiliki klasifikasi penekukan dengan uap yang buruk.

  • 0.37

    Berat Jenis (12% M.C.)

    417 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    12.60%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    59.987 MPa

    Modulus pecahan

    10,067 MPa

    Modulus Elastisitas

    32.613 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    1,824 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
basswood_oiled
Tidak dilumasi
basswood_unoiled

KINERJA

  • Basswood bisa diolah menggunakan mesin dan peralatan tangan dengan mudah, menjadikannya sebagai spesies yang dipilih untuk bahan ukiran. Kayu ini bisa menahan sekrup lebih baik daripada paku, dan bisa menempel dengan cukup baik serta bisa diampelas, diwarnai dan dipoles hingga halus. Kayu ini mengering dengan cepat dan tingkat degradasi yang rendah, serta memiliki stabilitas dimensi yang baik saat kering.
  • Kayu ini tidak tahan terhadap pembusukan kayu teras, namun bersifat permeabel (bisa ditembus), yang memungkinkannya untuk diproses dengan tindakan pengawetan.

KEGUNAAN UTAMA

Hardwood unik yang tumbuh di hutan alami A.S. ini dianggap sebagai spesies terbaik untuk kerai Venesia dan penutup internal. Kayu ini banyak digunakan dalam ukiran, putaran, cetakan, dan furnitur. Penggunaan oleh spesialis mencakup pembuatan pola dan alat musik, terutama bagian-bagian dari piano.

Cetakan
Ukiran
Mebel / Furnitur
Alat musik
Pemutaran
American_basswood_small

American cherry

American_cherry_big

Distribusi Hutan

Pohon hutan American cherry tumbuh di bagian Timur Laut Amerika Serikat di hutan hardwood campuran. Spesies ini berbeda dari berbagai jenis bunga cherry yang ditanam di seluruh dunia. Spesies ini merupakan spesies tunggal; pohonnya tumbuh tinggi dan terkumpul secara padat di beberapa negara bagian A.S., terutama di Pennsylvania, New York, Virginia, dan Virginia Barat. Cherry memiliki rotasi yang relatif singkat, membutuhkan waktu yang lebih sedikit untuk mencapai tingkat kematangan panen daripada hardwood lainnya. Sebagian besar sumber daya saat ini merupakan hasil dari kemampuan cherry untuk beregenerasi secara alami setelah insiden kebakaran hutan.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American cherry berada di angka 404 juta m3, 3,0% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American cherry mencapai 11,7 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 4,3 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 7,4 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American cherry melebihi hasil panen di semua negara bagian penghasil utama.

KETERSEDIAAN BAHAN

  • Cherry dari A.S. sudah tersedia sebagai venir dan kayu gergajian dalam berbagai tingkatan dan ukuran, meskipun terbatas dalam bentuk bahan yang lebih tebal; 10/4” (63 mm) & 12/4” (75 mm). Spesies ini bisa mengalami siklus tren atau mode, sehingga kelangkaan kayu kering yang tersedia tidak mencerminkan sumber daya substansial yang tersedia untuk dipanen.
  • Cherry bisa dijual berdasarkan warnanya, menentukan jumlah bahan bebas kayu gubal, atau dijual dengan bagian kayu gubal pada satu sisinya. Misalnya, papan cherry bisa dijual 90/50, yang berarti 90% kayu teras dan tidak kurang dari 50% kayu teras di sisi sebaliknya – atau dijual dengan spesifikasi lain. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan para pemasok.

DESKRIPSI KAYU

Kayu teras cherry bisa bervariasi dari merah hingga cokelat kemerahan, dan berubah warna menjadi gelap saat terpapar cahaya seiring dengan berjalannya waktu. Kayu gubal berwarna putih krem. Meskipun perbedaan antara warna kayu teras dan kayu gubal terlihat dengan jelas, perbedaan ini bisa dikurangi dengan penguapan. Kayu cherry memiliki corak yang seragam, lurus, dan kasar dengan tekstur yang halus. Flek empulur kecil berwarna cokelat, simpul pin, dan kantong atau garis getah merupakan karakteristik alami dari cherry, namun bervariasi berdasarkan wilayahnya.

SIFAT MEKANIS

Cherry memiliki kepadatan sedang, dengan sifat penekukan kayu yang baik, kekuatan tekanan dan ketahanan terhadap guncangan sedang, namun dengan tingkat kekakuan yang rendah, dan bisa ditekuk menggunakan uap secara perlahan. Kayunya keras dan stabil saat kering, sangat mudah untuk diwarnai dan diolah menjadi permukaan yang sangat baik. Kayu ini sangat diminati untuk furnitur dan sambungan interior. Sebagai spesies yang relatif lunak, American cherry hanya sesuai digunakan sebagai bahan lantai di daerah dengan tingkat lalu lalang yang rendah, seperti kamar tidur, atau dalam budaya di mana sepatu tidak dikenakan dalam rumah – seperti di Asia.

  • 0.5

    Berat Jenis (12% M.C.)

    561 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    9.20%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    84.809 MPa

    Modulus pecahan

    10,274 MPa

    Modulus Elastisitas

    49.023 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    4,226 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
cherry_oiled
Tidak dilumasi
cherry_unoiled

KINERJA

  • Kayu cherry mudah untuk diolah dengan mesin, dihaluskan, dan diputar. Kayu ini bisa dilekatkan, disekrup, dan dipaku dengan baik. Bisa diukir dan dicetak dengan luar biasa. Cherry bisa diampelas, diwarnai, dan dipoles dengan mudah hingga sangat halus.
  • Kayu teras tahan terhadap pembusukan dan agak tahan terhadap tindakan pengawetan.
  • Pengguna harus memperhitungkan bahwa kayu teras cherry bisa berubah warna menjadi gelap dengan cukup cepat saat terpapar cahaya.

KEGUNAAN UTAMA

Kayu yang dikelola secara berkelanjutan ini berasal dari hutan alam Amerika Utara, dengan tingkat kepercayaan lingkungan hidup yang sangat baik, disukai di seluruh dunia karena kehangatan warna dan hasil akhirnya yang baik. Kayu ini sangat cocok sebagai bahan furnitur, pembuatan lemari, dan penyambungan bermutu tinggi. Kayu ini banyak digunakan untuk bahan pintu, panel, sambungan interior arsitektur, cetakan dan lemari dapur, dan lantai. Kayu ini juga digunakan dalam aplikasi khusus tertentu, seperti alat musik dan interior kapal.

Cetakan
Mebel / Furnitur
Alat musik
Pintu
Paneling
Lemari
American_cherry_small

American cottonwood

American_cottonwood_big

Distribusi Hutan

Pohon American cottonwood dari bagian timur Amerika tumbuh dengan cepat, dan pohon terbesar dari genus ini tumbuh secara merata di seluruh A.S., dan biasanya diasosiasikan dengan air. Diameternya bisa mencapai hingga 8 kaki. Cottonwood bisa disebut sebagai poplar putih dan jangan tertukar dengan tulipwood, yang dikenal sebagai poplar kuning di A.S.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American cottonwood berada di angka 226 juta m3, 1,7% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American cottonwood mencapai 4,3 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 1,5 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 2,8 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American cottonwood melebihi hasil panen di semua negara bagian penghasil utama, kecuali Maine (sebagian besar ditanam di daerah perkotaan), Nebraska, dan Texas. Jumlah cottonwood menurun di beberapa daerah semikering di A.S. karena cuaca yang kering, invasi spesies eksotis, dan penggembalaan secara berlebihan.

KETERSEDIAAN BAHAN

American cottonwood tersedia sebagai kayu gergajian dan venir, namun mungkin hanya tersedia dalam volume spesifikasi ekspor secara terbatas, ditentukan berdasarkan permintaan ekspor saat ini. Kayu cottonwood tersedia dari produsen di daerah selatan dalam ukuran 4/4” (25,4 mm) dan 5/4” (32 mm), di mana kayu ini harus diproses dengan cepat saat baru dipotong (hijau) untuk menghindari noda dan pewarnaan biru.

DESKRIPSI KAYU

Cottonwood merupakan kayu berpori dengan tekstur kasar. Biasanya memiliki corak lurus dengan cacat yang relatif sedikit. Kayu gubalnya berwarna putih, namun bisa mengandung garis berwarna cokelat. Kayu teras berwarna pucat hingga cokelat muda.

SIFAT MEKANIS

Kayu cottonwood relatif ringan dan lunak. Kayu lemah terhadap penekukan dan kompresi, serta tidak tahan terhadap guncangan. Cottonwood tidak menghasilkan aroma atau bau saat kering.

  • 0.4

    Berat Jenis (12% M.C.)

    449 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    11.30%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    58.608 MPa

    Modulus pecahan

    9,466 MPa

    Modulus Elastisitas

    33.854 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    1,913 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
cottonwood_oiled
Tidak dilumasi
cottonwood_unoiled

KINERJA

  • Terdapat beberapa tantangan yang bisa diatasi saat mengolah kayu dengan mesin. Permukaan kayu bisa terasa kasar atau berserat saat dipotong, jadi sangat penting untuk menggunakan pisau tajam dengan sudut pemotongan yang sesuai untuk menghindari masalah ini. Selain itu, kayu ini bisa mencengkeram lem dan sekrup dengan baik tanpa terbelah. Kayu bisa dikeringkan dengan mudah, namun ada kecenderungan melengkung dengan pergeseran kecil.
  • Kayunya tidak tahan terhadap pembusukan. 

KEGUNAAN UTAMA

Secara tradisional digunakan untuk tirai Venesia, American cottonwood digunakan untuk furnitur, terutama furnitur reproduksi dan bagian furnitur. Kegunaan lain termasuk bengkel tukang kayu internal dan cetakan.  

Cetakan
Mebel / Furnitur
Lemari
American_cottonwood_small

American elm

American_elm_big

Distribusi Hutan

Pohon American elm kini beregenerasi secara alami di beberapa kawasan dan memiliki pasokan yang tidak merata. Distribusinya tersebar luas, namun pohonnya sangat dipengaruhi oleh kondisi lokasi. Pohonnya relatif berukuran kecil, seringkali dengan batang yang terbelah.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American elm berada di angka 258 juta m3, 1,9% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan elm mencapai 4,7 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 2,5 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 2,18 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American elm melebihi hasil panen di sebagian besar negara bagian penghasil yang signifikan, kecuali Ohio. Meskipun selamat dari penyakit elm Belanda, American elm tetap rentan terhadap penyakit ini, yang berdampak pada pertumbuhan dan jumlah panennya di beberapa negara.

KETERSEDIAAN BAHAN

Elm dari Amerika Serikat tersedia dalam volume komersial yang sangat terbatas dan kayu gergajian diproduksi terutama dalam ketebalan 4/4 ”(25,4mm). Akibatnya spesifikasi dan nilai untuk ekspor mungkin sulit diperoleh secara berkala. Venir juga bisa disediakan oleh para pemasok khusus.   

DESKRIPSI KAYU

Corak elm yang rapat bisa lurus atau sangat saling mengunci, dengan tekstur yang kasar. Kayu gubal yang tipis berwarna putih keabu-abuan hingga cokelat muda dan kayu terasnya berwarna cokelat muda. Bekas patokan burung bisa ditemukan di elm dan dianggap sebagai karakteristik alami, bukan cacat berdasarkan Aturan Penilaian NHLA.

SIFAT MEKANIS

Kayu elm cukup berat, keras, dan kuat. Kayunya bersifat kaku dengan kemampuan penekukan dan ketahanan terhadap guncangan yang sangat baik.

  • 0.53

    Berat Jenis (12% M.C.)

    593 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    11%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    89.635 MPa

    Modulus pecahan

    10,274 MPa

    Modulus Elastisitas

    43.852 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    3,825 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Tidak dilumasi
elm_unoiled

KINERJA

  • Elm bisa diolah menggunakan mesin dengan cukup baik dan bisa mencengkeram paku dan sekrup dengan mudah. Kayu bisa dilem dan diampelas, diwarnai dan dipoles dengan baik. Kayu ini bisa dikeringkan dengan baik, dengan degradasi minimal dan sedikit pergeseran.
  • Kayu ini dinilai tidak tahan terhadap pembusukan pada kayu teras, namun diklasifikasikan sebagai bersifat permeabel terhadap tindakan pengawetan.

KEGUNAAN UTAMA

American elm, jika tersedia, merupakan spesies yang menarik dan dicari untuk pembuatan furnitur dan lemari, serta juga bisa digunakan untuk penyambungan internal, bahan lantai, dan panel.

Bahan lantai
Mebel / Furnitur
Paneling
Lemari
American_elm_small

American sap gum

gum_sap_big

Distribusi Hutan

Pohon American gum berukuran besar dengan bagian batang lurus yang tumbuh secara luas di bagian tenggara A.S. Ada beberapa gum nonkomersial lainnya yang juga tumbuh di seluruh wilayah A.S.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American gum berada di angka 661 juta m3, 5,0% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American gum mencapai 20,7 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 12,9 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 7,8 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American gum melebihi atau seimbang dengan hasil panen di semua negara bagian penghasil utama

KETERSEDIAAN BAHAN

American gum tersedia sebagai kayu gergajian dan venir dalam berbagai tingkatan dan ukuran. Biasanya dijual sebagai sapgum tanpa spesifikasi warna. Menurut Aturan Penilaian NHLA, setiap potongan harus memiliki satu sisi merah (kayu teras). Jika diurutkan berdasarkan warnanya, redgum (sebagian besar kayu teras) memiliki ketersediaan yang jauh lebih terbatas. Kayu kemungkinan besar tersedia dalam ukuran yang lebih tipis (4/4” & 5/4”) dan mungkin lebih terbatas di pasar ekspor.

DESKRIPSI KAYU

Gum memiliki tekstur seragam yang halus, namun dengan corak tidak teratur, biasanya saling berkaitan, seringkali dengan corak yang menarik. Kayu gubal gum cenderung berukuran lebar dan berwarna putih hingga merah muda cerah, sedangkan kayu teras berwarna cokelat kemerahan, biasanya dengan garis berwarna gelap.

SIFAT MEKANIS

Kayu gum memiliki tingkat kekerasan sedang hingga lunak, kaku dan berat, namun dengan klasifikasi penekukan dengan uap yang rendah. Kayunya memiliki corak yang rapat.

  • 0.62

    Berat Jenis (12% M.C.)

    689 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    13.40%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    114.457 MPa

    Modulus pecahan

    13,859 MPa

    Modulus Elastisitas

    56.332 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    5,604 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
gum_sap_oiled
Tidak dilumasi
gum_sap_unoiled

KINERJA

  • Gum mudah diolah dengan peralatan tangan dan mesin. Kayu bisa dipaku, disekrup, dan dilem dengan baik, diwarnai dengan mudah dan bisa diampelas serta dipoles dengan baik. Gum bisa dikeringkan secara cepat, dengan kecenderungan kuat untuk melengkung dan terpuntir. Kayu ini memiliki tingkat penyusutan yang besar dan cenderung mengalami pergerakan.
  • Kayu digolongkan tidak tahan terhadap pembusukan. Kayu teras bersifat agak resistan terhadap tindakan pengawetan, tetapi kayu gubal bersifat permeabel (bisa ditembus).

KEGUNAAN UTAMA

Biasanya digunakan dalam pembuatan lemari, furnitur dan bagian furnitur, pintu, sambungan internal dan cetakan. Gum digunakan dan diwarnai sebagai pengganti walnut atau mahogany.

Cetakan
Mebel / Furnitur
Pintu
Lemari
American_sap_gum_small

American hackberry

American_hackberry_big

Distribusi Hutan

Pohon American hackberry bersifat toleran terhadap berbagai jenis tanah sehingga bisa ditemui di seluruh A.S., tumbuh di kawasan hutan yang beregenerasi secara alami, terutama di negara bagian tengah dan selatan, jangan tertukar dengan Mississippi hackberry (C. tenuifolia) yang tumbuh di sekitar pesisir Teluk. Pohon common hackberry bisa tumbuh besar, tinggi, dan lurus dengan beberapa cabang di bagian bawah sepanjang 70 kaki, yang bisa digunakan sebagai sumber kayu yang bersih.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American hackberry berada di angka 138 juta m3, 1,0% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan hackberry mencapai 4,3 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 1,2 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 3,1 juta m3 setiap tahunnya. Tingkat pertumbuhan hackberry jauh di atas hasil panen di semua negara bagian penghasil yang signifikan.

KETERSEDIAAN BAHAN

Hackberry hanya tersedia dalam volume yang sangat terbatas dari kayu gergajian di tingkat ekspor, dan sebagian besar sebagai bahan yang lebih tipis (4/4 "& 5/4") dan diproduksi terutama di A.S. bagian Selatan. Venir juga bisa disediakan oleh para pemasok khusus. 

DESKRIPSI KAYU

Kayu hackberry serupa dengan elm, meskipun berat, namun cukup lunak dan tidak terlalu kuat. Corak kasar yang tidak teratur bisa lurus dan kadang-kadang saling mengunci, namun memiliki tekstur seragam yang halus. Terdapat sedikit perbedaan antara bagian kayu gubal dan kayu teras yang berwarna abu-abu kekuningan hingga cokelat muda.

SIFAT MEKANIS

Kayu hackberry cukup keras dan berat dengan tingkat kekuatan penekukan yang baik, namun tidak tahan terhadap kompresi. Kayu ini memiliki tingkat ketahanan terhadap guncangan yang tinggi dan klasifikasi penekukan dengan uap yang baik, namun dengan tingkat kekakuan yang rendah

  • 0.53

    Berat Jenis (12% M.C.)

    593 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    13.50%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    76.535 MPa

    Modulus pecahan

    8,205 MPa

    Modulus Elastisitas

    37.509 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    3,914 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
hackberry_oiled
Tidak dilumasi
hackberry_unoiled

KINERJA

  • Hackberry bisa dihaluskan dan diputar dengan baik, namun memiliki kemampuan sedang untuk mencengkeram paku dan sekrup. Bisa diwarnai dan dipoles dengan sangat baik. Kayu ini mudah dikeringkan dengan degradasi minimum, namun memiliki tingkat penyusutan yang tinggi dan rentan terhadap pergeseran. Hackberry rentan terhadap noda dan warna biru sebelum dan sesudah pengeringan, sehingga kayu yang dibeli di A.S. mungkin diratakan (dihaluskan) sebelum dikirimkan kepada pembeli.
  • Kayu ini tidak tahan terhadap pembusukan pada bagian kayu teras dan bersifat agak resistan terhadap tindakan pengawetan pada bagian kayu terasnya.

KEGUNAAN UTAMA

Common hackberry biasa digunakan untuk perabotan dan lemari dapur, sambungan kayu internal, pintu dan cetakan. Itu juga digunakan sebagai pengganti ash.  

Cetakan
Mebel / Furnitur
Pintu
Lemari
Pengganti kayu lainnya
American_hackberry_small

American Hickory

American_hickory_big

Distribusi Hutan

Hickory merupakan kelompok pohon yang penting dan tumbuh secara alami di seluruh bagian Timur A.S., dari utara hingga selatan. Pohon ini dibagi menjadi dua kelompok; hickory sejati yang lebih bermanfaat, dan hickory penghasil kacang pecan yang menjadi pohon penghasil buah yang penting. Ukuran pohon sangat bervariasi.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American hickory berada di angka 7,11 juta m3, 5,4% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American hickory mencapai 14,1 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 6,5 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 7,6 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American hickory melebihi hasil panen di semua negara bagian penghasil yang signifikan, kecuali Louisiana.

KETERSEDIAAN BAHAN

Kayu gergajian hickory tersedia untuk kelas ekspor, namun dijual tanpa dipilah berdasarkan warnanya dan dicampur. Kelas FAS NHLA memungkinkan lebar minimum sebesar 4 inci (101,6 mm). Kelas NHLA yang lebih rendah (1 & 2 Common) bisa menghasilkan tampilan kasar yang menarik dan bersifat modis. Kayu biasanya diproduksi dalam persediaan yang lebih tipis (4/4” & 5/4), meskipun bahan yang lebih tebal dengan jumlah terbatas mungkin tersedia

DESKRIPSI KAYU

Kayu hickory sangat bervariasi dari segi warna, pola, corak, dan penampilan dari kelompok yang sangat beragam ini. Teksturnya halus dan coraknya biasanya berbentuk lurus, namun bisa juga bergelombang atau tidak beraturan. Gubal berwarna putih dan mungkin sedikit kecokelatan, sedangkan kayu terasnya berwarna pucat hingga kuning kecokelatan hingga gelap. Garis mineral berwarna ungu tua merupakan karakteristik alaminya. Bekas patukan burung juga merupakan karakteristik umum dan tidak dianggap sebagai cacat.

SIFAT MEKANIS

Kayu hickory agak kasar dan bervariasi, dari kuat hingga agak kuat, namun bersifat berat dan sangat keras. Kayu ini memiliki kekuatan penekukan yang baik, tahan goncangan, dan penekukan dengan uap yang sangat baik.

  • 0.75

    Berat Jenis (12% M.C.)

    833 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    14.3%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    138.590 MPa

    Modulus pecahan

    15,583 MPa

    Modulus Elastisitas

    63.365 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    N/A

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
hickory_oiled
Tidak dilumasi
hickory_unoiled

KINERJA

  • Hickory dianggap sulit untuk diolah dengan mesin dan dilem, dan sangat sulit untuk diolah menggunakan peralatan tangan. Kayu ini bisa mencengkeram paku dan sekrup dengan baik. Disarankan untuk melakukan prapengeboran untuk mencegah terbelahnya kayu. Kayu bisa diampelas dan dipoles dengan baik. Kayu ini bisa sulit untuk dikeringkan dan memiliki tingkat penyusutan yang besar, memengaruhi stabilitas dalam kondisi kelembapan yang bervariasi, dan dalam material yang lebih lebar.
  • Kayu ini tidak tahan terhadap pembusukan pada bagian kayu teras dan diklasifikasikan sebagai cukup tahan terhadap tindakan pengawetan pada bagian kayu terasnya.

KEGUNAAN UTAMA

Furnitur, lemari, tangga, pegangan alat pemukul, pasak kayu, dan peralatan olahraga. Digunakan secara tradisional oleh para pembuat roda dan untuk membuat stik drum. Sifat hickory yang tahan lama menjadikannya pilihan yang sangat baik untuk bahan lantai, terutama dalam lingkungan dengan tingkat lalu lintas yang tinggi. Berdasarkan catatan sejarah, tongkat kayu golf pertama dibuat dari hickory, dan para penilai kelas kayu NHLA masih menggunakan tongkat pengukur hickory tradisional yang fleksibel.

Alat genggam
Bahan lantai
Mebel / Furnitur
Lemari
American_hickory_small

American hard maple

American_maple_hard_big

Distribusi Hutan

American hard maple merupakan spesies yang tumbuh di tempat beriklim dingin, seperti negara bagian di wilayah utara, meskipun sebenarnya bisa tumbuh di seluruh hutan hardwood campuran di Amerika Serikat. Spesies ini agak berbeda dari maple lainnya di seluruh dunia. Pohon sering tumbuh secara padat di berbagai jenis tanah dan sirup maple yang ternama juga dipanen dari pohon ini. Pemanenan pohon bersifat musiman (musim gugur dan musim dingin).

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American hard maple berada di angka 926 juta m3, 7,0% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American hard maple mencapai 18,5 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 9,1 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 9,4 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American hard maple melebihi hasil panen di semua negara bagian pemasok utama, kecuali Maine. Di Maine, panen maple cukup tinggi dibandingkan terhadap pertumbuhannya, terutama karena meningkatnya ekstraksi pasokan kayu pulp dan bioenergi, dan karena hutan hardwood yang didominasi maple perlahan-lahan digantikan oleh tipe hutan softwood.

KETERSEDIAAN BAHAN

  • Hard maple dari A.S. sudah tersedia sebagai kayu hasil gergajian dalam berbagai kelas dan ukuran dan sebagai venir. Kayu diproduksi secara berkala dalam ukuran 4/4” hingga 8/4”, namun ukuran yang lebih tebal tersedia secara terbatas.
  • Kayu bisa dijual berdasarkan pemilahan warna (putih), yang biasanya dikenakan biaya premium. Pemilahan warna biasanya dilakukan dengan menggunakan standar penilaian kelas NHLA, menghasilkan nilai warna seperti “1 & 2 putih”. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan para pemasok.

DESKRIPSI KAYU

  • Kayu gubal dari hard maple biasanya berwarna putih krem, namun bisa menunjukkan sedikit warna kemerahan/cokelat. Kayu gubal putih bisa dipilih dan venir selalu dipilih. Kayu teras hard maple bervariasi dari warna terang hingga cokelat kemerahan gelap, dan juga bisa bervariasi sesuai dengan wilayah terkait. Perbedaan antara warna kayu teras dan kayu gubal mungkin tidak terlihat dengan jelas. Keduanya bisa mengandung flek empulur sebagai karakteristik alami.
  • Kayu hard maple memiliki tekstur padat yang halus dan umumnya bercorak lurus. Hard maple bisa terlihat ‘berombak’, ‘bergelombang’, dan seperti bentuk ‘mata burung’. Kayu berubah warna menjadi gelap dengan paparan cahaya seiring dengan berjalannya waktu.

SIFAT MEKANIS

Hard maple bersifat keras, seperti namanya, dan berat dengan sifat kekuatan yang baik. Kayu ini memiliki sifat ketahanan yang tinggi terhadap abrasi dan keausan, serta sifat penekukan dengan uap yang baik. Oleh karena itu, kayu ini merupakan spesies yang disukai sebagai bahan lantai, termasuk lantai untuk olahraga, arena bowling, dan meja kerja.

  • 0.63

    Berat Jenis (12% M.C.)

    705 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    11.90%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    108.941 MPa

    Modulus pecahan

    12,618 MPa

    Modulus Elastisitas

    53.988 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    6,450 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
maple_hard_oiled
Tidak dilumasi
maple_hard_unoiled

KINERJA

  • Kayu hard maple sangat baik untuk diolah menggunakan mesin, dibor, diputar, dan diolah. Kayu ini bisa dilem, dihaluskan, dibor, dan diukir dengan baik, namun tidak terlalu kuat mencengkeram sekrup dan paku. Menghasilkan bentuk cetakan yang baik. Hard maple bisa diampelas, diwarnai, dan dipoles dengan mudah hingga sangat halus.
  • Kayu teras hanya sedikit atau tidak tahan terhadap pembusukan dan tahan terhadap tindakan pengawetan. Kayu gubal bersifat permeabel (bisa ditembus).

KEGUNAAN UTAMA

Kayu yang dikelola secara berkelanjutan ini berasal dari hutan alam Amerika Utara, dengan tingkat kepercayaan lingkungan hidup yang sangat baik, disukai di seluruh dunia karena sifatnya yang tahan aus, warna cerah yang hangat, dan hasil akhirnya yang baik. Sangat cocok untuk semua jenis bahan lantai, termasuk area dengan lalu lintas yang tinggi, seperti: bangunan umum, furnitur, pembuatan lemari, dan penyambungan kayu bermutu tinggi. Kayu ini banyak digunakan sebagai bagian atas meja dan meja kerja, cetakan, dan lemari dapur.

Cetakan
Bahan lantai
Mebel / Furnitur
Lemari
Penggunaan terkait makanan
American_maple_hard_small

American soft maple

American_maple_soft_big

Distribusi Hutan

American soft maple tumbuh luas di hutan hardwood campuran di seluruh A.S. bagian timur, dengan red maple lebih banyak di daerah timur laut dan silver maple terkonsentrasi di negara bagian tengah dan selatan. Nama ini kadang-kadang menyesatkan karena soft maple secara teknis tidak bersifat terlalu lunak. Ada sejumlah besar subspesies yang semuanya dijual dengan nama soft maple. Beberapa di antaranya, termasuk maple pantai Pasifik/daun lebar (Acer macrophyllum), tumbuh di barat laut A.S., di mana ada aturan penilaian khusus yang berlaku.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American soft maple berada di angka 1,55 miliar m3, 11,7% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American Soft maple mencapai 36,4 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 14,8 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 21,6 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American soft maple melebihi hasil panen di semua negara bagian penghasil utama.

KETERSEDIAAN BAHAN

Soft maple dari A.S. tersedia secara luas sebagai kayu hasil gergajian dalam berbagai ukuran dan kelas, namun jarang sebagai venir. Kayu biasanya dijual tanpa dipilah berdasarkan warnanya. Produksi pantai barat biasanya dijual dengan diratakan dan dinilai dari sisi yang lebih baik, berbeda dengan Aturan Penilaian NHLA standar.

DESKRIPSI KAYU

  • Soft maple agak mirip dengan hard maple, namun warnanya jauh lebih bervariasi, terutama dari satu daerah ke daerah lainnya. Kayu gubal dari soft maple biasanya berwarna putih keabu-abuan, namun bisa lebih gelap, dengan flek empulur sebagai karakteristik alaminya. Kayu teras soft maple bervariasi dari warna terang hingga cokelat kemerahan gelap. Perbedaan antara kayu gubal dan kayu teras lebih jelas terlihat di hard maple.
  • Kayu soft maple umumnya bercorak lurus dengan tekstur halus, dengan pola corak mirip dengan American cherry, soft maple bisa diwarnai sebagai pengganti cherry.

SIFAT MEKANIS

Soft maple memiliki kekuatan penekukan dan tekanan yang baik, namun tidak kaku dan dan tidak tahan guncangan. Kayu ini sekitar 25% lebih lunak daripada hard maple. Oleh karena itu, kayu ini tidak direkomendasikan untuk bahan lantai atau meja kerja.

  • Acer Rubrum

    0.54

    Berat Jenis (12% M.C.)

    609 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    10.50%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    92.393 MPa

    Modulus pecahan

    9,998 MPa

    Modulus Elastisitas

    45.093 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    4,225 N

    Tingkat Kekerasan
  • Acer Macrophyllum

    0.48

    Specific Gravity (12% M.C.)

    545 kg/m3

    Average Weight (12% M.C.)

    9.3%

    Average Volume Shrinkage (Green to 6% M.C.)

    73.777 MPa

    Modulus of Rupture

    11,308 MPa

    Modulus of Elasticity

    41.025 MPa

    Compressive strength (parallel to grain)

    3,780 N

    Hardness

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
maple_soft_oiled
Tidak dilumasi
maple_soft_unoiled

KINERJA

  • Kayu soft maple sangat baik untuk diolah menggunakan mesin, dibor, diputar, dan diolah. Kayu ini bisa diputar, dilem, dihaluskan, dibor, dan diukir dengan baik, namun tidak terlalu kuat mencengkeram sekrup dan paku. Menghasilkan bentuk cetakan yang baik. Soft maple bisa diampelas, diwarnai, dan dipoles dengan mudah untuk menghasilkan permukaan yang halus dan lembut, serta memiliki sifat penekukan dengan uap yang baik. Kayu ini dianggap sebagai pengganti cherry saat diwarnai. Sifat dan kinerja mekanisnya juga membuatnya bisa digunakan sebagai pengganti beech.
  • Kayunya tidak tahan terhadap pembusukan dan kayu terasnya cukup tahan terhadap tindakan pengawetan. Kayu gubal bersifat permeabel (bisa ditembus).

KEGUNAAN UTAMA

Hardwood yang dikelola secara sangat berkelanjutan dari hutan alam Amerika Utara dengan kredensial lingkungan hidup yang sangat baik ini tidak terlalu mementingkan tingkat kekerasan dan ketahanannya terhadap keausan. Kayu ini digunakan dalam pembuatan furnitur, lemari, penyambungan kayu serta pintu, lemari dapur, serta untuk pemutaran dan cetakan.

Cetakan
Mebel / Furnitur
Pintu
Lemari
Pemutaran
American_maple_soft_small

American white oak

American_white_oak_big

Distribusi Hutan

Pohon white oak tumbuh secara eksklusif di Amerika Utara dan tersebar luas di sebagian besar Amerika Serikat bagian timur di hutan hardwood campuran. Seperti halnya dengan red oak, terdapat banyak subspesies dalam klasifikasi white oak, dan secara bersama-sama membentuk kelompok spesies yang paling umum, sekitar 33% dari sumber daya hardwood Amerika. Pohonnya tumbuh tinggi dan mudah dikenali dari bentuk daunnya yang bulat, yang berubah warna menjadi cokelat pada musim gugur. White oak juga tumbuh dari wilayah utara hingga selatan; beberapa tumbuh di daerah pegunungan yang tinggi, dan sebagian lainnya tumbuh di dataran rendah, sehingga menimbulkan karakteristik yang berbeda. Oleh karena itu, ada variasi pohon white oak yang signifikan dalam berdasarkan lokasi tumbuhnya pohon terkait, khususnya pohon di wilayah utara yang tumbuh lebih lambat dibandingkan dengan pohon yang tumbuh lebih cepat di selatan. Seperti halnya dengan red oak, spesies ini dianggap bersifat berkelanjutan untuk konsumsi domestik dan ekspor.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American white oak berada di angka 2,08 miliar m3, 15,7% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American white oak mencapai 39,6 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 20,9 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 18,6 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American white oak melebihi hasil panen di semua negara bagian pemasok utama.

KETERSEDIAAN BAHAN

White oak dari A.S. sudah tersedia sebagai kayu gergajian dan venir, dalam berbagai tingkatan dan ukuran. Karena waktu pengeringan yang lama, tidak semua pemasok menyediakan ukuran kayu yang lebih tebal (10/4” & 12/4”), namun tetap tersedia dalam volume terbatas. Di bagian utara, kayu gubal cenderung lebih sedikit daripada bagian selatan, di mana, karena musim tanam yang lebih singkat, pohon tumbuh lebih cepat dengan lebih banyak corak dan tekstur yang terbuka. White oak bisa dijual berdasarkan pemilahan ‘utara’ dan ‘selatan’, namun pemilahan ini mungkin merupakan suatu penyederhanaan dari semua perbedaan yang terjadi akibat lokasi pertumbuhannya.

DESKRIPSI KAYU

  • White oak memiliki corak yang menarik, serupa dengan banyak pohon oak lain yang ditanam secara global. Secara umum, kayu gubal white oak berwarna putih hingga cokelat muda dan kayu teras biasanya berwarna cerah hingga sedang atau cokelat tua. Perbedaan antara kayu gubal dan kayu teras dari white oak tidak terlalu jelas dibandingkan dengan red oak. Kayu white oak umumnya memiliki corak lurus dengan tekstur sedang hingga kasar.
  • Kayu ini memiliki garis-garis meduler – yang merupakan fitur dari semua pohon ek (Quercus) sejati – dan lebih panjang daripada garis pada kayu red oak; sehingga menghadirkan pola yang lebih jelas terlihat. Kayu terasnya tidak berpori, sehingga cocok untuk digunakan sebagai tong anggur dan penggunaan luar ruang lainnya.

SIFAT MEKANIS

American white oak memiliki sifat kekuatan keseluruhan yang sangat baik relatif terhadap berat, menjadikannya spesies hardwood yang disukai untuk aplikasi struktural. Kayunya keras dan relatif berat dengan kekuatan lentur yang baik dan kekuatan kompresi tetapi kekakuannya lebih rendah. Pengujian struktural yang dilakukan di Eropa menegaskan bahwa white oak memiliki kekuatan serat yang lebih besar daripada oak Eropa. Memiliki kemampuan penekukan dengan uap yang sangat baik. Menjadi keras, stabil saat kering dan mudah selesai serta diwarnai, sangat populer untuk furnitur dan lantai, terutama di pasar ekspor.

Untuk mengetahui informasi lebih lanjut tentang sifat mekanik dari white oak, bacalah bagian panduan struktural selengkapnya.

  • 0.68

    Berat Jenis (12% M.C.)

    769 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    12,273 MPa

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    104.804 MPa

    Modulus pecahan

    12,273 MPa

    Modulus Elastisitas

    51.299 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    6,049 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
oak_white_oiled
Tidak dilumasi
oak_white_unoiled

KINERJA

  • Kayu white oak bisa diolah menggunakan mesin dengan baik, mencengkeram paku dan sekrup dengan baik, meskipun prapengeboran tetap disarankan untuk dilakukan. Kayu ini bisa dilekatkan dengan baik (meskipun penggunaan primer disarankan untuk perekatan struktural) dan bisa diwarnai serta dipoles dengan sangat baik. Kayu harus dikeringkan secara hati-hati dan perlahan untuk menghindari degradasi, serta memiliki nilai penyusutan radial dan tangensial diferensial yang tinggi, sehingga rentan terhadap pergeseran dalam kondisi yang lembap. Kayu ini bisa dibor dan diolah dengan sangat baik.
  • Kayu teras tahan terhadap pembusukan dan tahan terhadap tindakan pengawetan.

KEGUNAAN UTAMA

Kayu yang dikelola secara berkelanjutan ini berasal dari hutan alam Amerika Utara, dengan tingkat kepercayaan lingkungan hidup yang sangat baik, merupakan spesies utama yang digunakan di berbagai pasar ekspor. Kegunaan utamanya adalah untuk bahan furnitur, lantai, pintu, penyambungan arsitektur, cetakan, dan lemari dapur. Kayu ini juga digunakan dalam aplikasi tertentu untuk konstruksi, termasuk balok berlapis lem struktural, dan aplikasi spesialis lainnya.

Cetakan
Bahan lantai
Mebel / Furnitur
Pintu
Lemari
Balok Glulam
American_white_oak_small

American pecan

American_pecan_big

Distribusi Hutan

Pohon pecan tumbuh secara alami di Amerika Serikat bagian tenggara, terutama di lembah Mississippi. Ini merupakan pohon penghasil buah yang penting dan ukurannya sangat bervariasi.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American pecan berada di angka 37 juta m3, 0,3% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American pecan mencapai 800.000 m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 300.000 m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 500.000 m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American pecan jauh melebihi hasil panen di empat negara bagian penghasil utama: Arkansas, Kansas, Louisiana, dan Mississippi.

KETERSEDIAAN BAHAN

Kayu gergajian pecan tersedia dalam kadar ekspor, tetapi dijual tanpa warna dan dicampur. Kelas FAS NHLA memungkinkan lebar minimum sebesar 4 inci (101,6 mm). Kelas NHLA yang lebih rendah (1 & 2 Common) bisa menghasilkan tampilan kasar yang menarik dan bersifat modis. Kayu biasanya diproduksi dalam persediaan yang lebih tipis (4/4” & 5/4), meskipun bahan yang lebih tebal dengan jumlah terbatas mungkin tersedia. 

DESKRIPSI KAYU

Kayu pecan sangat bervariasi dari segi warna, pola, corak, dan penampilan dari kelompok yang sangat beragam ini. Teksturnya kasar dan coraknya biasanya berbentuk lurus, namun bisa juga bergelombang atau tidak beraturan. Gubal berwarna putih dan mungkin sedikit kecokelatan, sedangkan kayu terasnya berwarna pucat hingga kuning kecokelatan hingga gelap. Garis mineral berwarna ungu tua merupakan karakteristik alaminya. Bekas patukan burung juga merupakan karakteristik umum dan tidak dianggap sebagai cacat

SIFAT MEKANIS

Kayu pecan biasanya dianggap bersifat sangat kuat, dengan klasifikasi penekukan menggunakan uap yang sangat baik, tingkat ketahanan terhadap tekanan yang tinggi, tingkat kekakuan yang tinggi, dan ketahanan terhadap guncangan yang sangat tinggi.

  • 0.66

    Berat Jenis (12% M.C.)

    737 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    N/A

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    94.462 MPa

    Modulus pecahan

    11,928 MPa

    Modulus Elastisitas

    54.126 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    8,095 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
pecan_oiled
Tidak dilumasi
pecan_unoiled

KINERJA

  • Pecan dianggap mudah diolah menggunakan mesin, seperti halnya dengan hickory, namun sulit untuk dilem, dan sangat sulit bila diolah menggunakan peralatan tangan. Kayu ini bisa mencengkeram paku dan sekrup dengan baik. Disarankan untuk melakukan prapengeboran untuk mencegah terbelahnya kayu. Kayu bisa diampelas, diwarnai, dan dipoles dengan baik.
    Kayu ini bisa dikeringkan dengan mudah, namun memiliki tingkat penyusutan yang cukup tinggi.
  • Kayu ini bisa dikeringkan dengan mudah, namun memiliki tingkat penyusutan yang cukup tinggi.

KEGUNAAN UTAMA

Furnitur, lemari, tangga, anak tangga, pegangan alat, pasak kayu, dan peralatan olahraga. Khususnya tongkat hoki karena fleksibilitasnya.

Alat genggam
Mebel / Furnitur
Lemari
American_pecan_small

American sassafras

American_sassafras_big

Distribusi Hutan

Pohon American sassafras tumbuh secara kecil di bagian utara dan cenderung memiliki kantong di sekitar pohon induk. Pohon ini terdistribusi di seluruh A.S. bagian timur, tengah, dan selatan hingga Texas bagian timur, di hutan hardwood alami pada semua jenis permukaan tanah.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data Forest Inventory Analysis (FIA) menunjukkan bahwa persediaan American sassafras berada di angka 45 juta m3, hanya 0,3% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American sassafras mencapai 527.000 m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 480.000 m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 47.000 m3 setiap tahunnya.

KETERSEDIAAN BAHAN

Kayu Sassafras dari A.S. jarang tersedia dan hanya dipasok dalam volume terbatas, khususnya dari para produsen di bagian selatan. Hubungi pemasok untuk mengetahui ketersediaan kelas untuk ekspor. Venir juga bisa disediakan oleh para pemasok khusus.

DESKRIPSI KAYU

Kayu teras sassafras berwarna pucat hingga cokelat tua, namun seringkali berwarna keemasan. Bagian ini merupakan kayu fleksibel yang lunak dan ringan. Coraknya mungkin saling mengunci, bisa lurus namun seringkali berombak dan bisa menghasilkan pola bergelombang yang sangat menarik. Kayunya mungkin memiliki tekstur kasar atau cukup halus dan coraknya memiliki penampilan seperti ash dan menyerupai chestnut.

SIFAT MEKANIS

Sassafras memiliki tingkat kekerasan dan ketahanan terhadap guncangan yang sedang, namun memiliki tingkat kekakuan yang rendah. Kayu ini memiliki sifat penekukan yang baik dan mudah untuk diputar dengan mesin bubut kayu.

  • 0.42

    Berat Jenis (12% M.C.)

    497Kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    8.2%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    62.055 MPa

    Modulus pecahan

    7,722 MPa

    Modulus Elastisitas

    32.820 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    2,802 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
sassafras_oiled
Tidak dilumasi
sassafras_unoiled

KINERJA

  • Sassafras mudah diolah dengan mesin dan tangan, namun ketajaman peralatan harus tetap dijaga. Prapengeboran diperlukan untuk mencengkeram paku dan sekrup dengan baik. Kayu ini bisa mencengkeram lem, serta bisa diwarnai dan dipoles dengan sangat baik. Berhati-hatilah saat mengeringkannya karena cenderung bisa mengalami keretakan atau cekungan. Memiliki tingkat penyusutan sedang dan sedikit pergerakan dalam hal kinerjanya.
  • Kayu ini tahan terhadap pembusukan pada bagian kayu teras dan bersifat agak resistan terhadap tindakan pengawetan pada bagian kayu terasnya.

KEGUNAAN UTAMA

American sassafras yang tumbuh di hutan alam di A.S. dianggap sangat sesuai untuk beberapa penggunaan aromatik, termasuk bagian ember dan beberapa furnitur.

Mebel / Furnitur
American_sassafras_small

American sycamore

American_sycamore_big

Distribusi Hutan

Pohon American sycamore umumnya berukuran besar, menjadi salah satu spesies hardwood terbesar di Amerika Utara, tumbuh di seluruh Amerika Serikat bagian timur dan tengah di hutan hardwood alami. Beberapa American plane lainnya, sebagaimana disebut, tumbuh di California dan Arizona, namun tidak signifikan secara komersial.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American sycamore (tidak termasuk California dan Arizona) adalah 135 juta m3, kurang dari 1% jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American sycamore mencapai 4,12 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 1,14 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 2,98 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American sycamore melebihi hasil panen di semua negara bagian pemasoknya.

KETERSEDIAAN BAHAN

Kayu Sycamore dari A.S. tersedia dalam volume terbatas, terutama dari produsen selatan dan lebih mudah dipasok dalam ukuran yang lebih tipis (4/4” & 5/4”). Hubungi pemasok untuk mengetahui ketersediaan kelas untuk ekspor. Venir juga disediakan oleh para pemasok khusus.

DESKRIPSI KAYU

Kayu sycamore bisa terdiri dari berbagai corak warna. Kayu gubal berwarna putih hingga kuning muda, dan kayu teras berwarna terang hingga cokelat tua. Kayu sycamore memiliki tekstur padat yang sangat halus dan saling mengunci. Coraknya unik dengan flek yang khas.

SIFAT MEKANIS

Sycamore memiliki berat, tingkat kekerasan, kekakuan, dan ketahanan terhadap guncangan yang sedang. Kayu ini bersifat berat dan tangguh. Kayu ini memiliki sifat penekukan yang baik dan mudah untuk diputar dengan mesin bubut kayu.

  • 0.49

    Berat Jenis (12% M.C.)

    545 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    11.40%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    68.950 MPa

    Modulus pecahan

    9,791 MPa

    Modulus Elastisitas

    37.095 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    3,425 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
sycamore_oiled
Tidak dilumasi
sycamore_unoiled

KINERJA

  • Sycamore bisa diolah menggunakan mesin dan tangan dengan baik, namun pemotong berkecepatan tinggi diperlukan untuk menghindari serpihan dari bagian yang dipotong. Kayu ini tahan terhadap pemisahan bagian kayu karena coraknya yang saling mengunci. Kayu ini bisa mencengkeram lem, serta bisa diwarnai dan dipoles dengan sangat baik. Kayu ini mengering dengan cepat dan memiliki kecenderungan untuk melengkung. Memiliki tingkat penyusutan sedang dan sedikit pergerakan dalam hal kinerjanya.
  • Kayu ini tidak tahan terhadap pembusukan pada bagian kayu teras, namun tindakan pengawetan bisa diterapkan pada bagian kayu terasnya.

KEGUNAAN UTAMA

American sycamore yang tumbuh di hutan alam di A.S. dianggap sangat cocok untuk bahan lemari dan furnitur. Kayu ini digunakan untuk cetakan, penyambungan internal, dan panel venir. Penggunaan khusus mencakup alas untuk memotong daging.

Cetakan
Mebel / Furnitur
Lemari
Panel venir
Penggunaan terkait makanan
American_sycamore_small

American tulipwood

American_tulipwood_big

Distribusi Hutan

Pohon Tulipwood tumbuh secara eksklusif di Amerika Utara dan tersebar luas di sebagian besar Amerika Serikat bagian timur di hutan hardwood campuran. Spesies ini merupakan spesies tunggal dan bukan poplar (Populus), termasuk dalam suku atau famili Magnoliacae yang lebih unggul dibandingkan dengan banyak spesies poplar lainnya. Pohon ini berukuran besar dan bisa diidentifikasi dari bunga yang berbentuk seperti tulip, yang menjadi asal muasal namanya. Tulipwood tumbuh dari utara ke selatan dan merupakan salah satu hardwood paling berkelanjutan di A.S.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American tulipwood berada di angka 1,02 miliar m3, 7,7% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American tulipwood mencapai 32,5 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 12,8 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 19,7 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American tulipwood melebihi hasil panen di semua negara bagian.

KETERSEDIAAN BAHAN

Tulipwood dari A.S. tersedia sebagai kayu hasil gergajian dalam berbagai tingkatan kelas dan ketebalan (4/4” hingga 16/4”) karena mudah untuk dikeringkan. Rata-rata kayu bebas dari simpul, berukuran relatif lebar, dan panjang kayu bisa lebih tinggi dari spesies komersial lainnya. Tulipwood digunakan dalam produksi kayu lapis, namun dengan ketersediaan lebih terbatas sebagai venir dekoratif. Kayu gubal menghasilkan kayu berwarna lebih putih yang disukai, karena kayu terasnya biasanya memiliki variasi warna yang kuat. Namun, penggunaan tulipwood yang tidak dipilah dan menunjukkan semua variasi warna alaminya semakin diminati, khususnya di kawasan Eropa. Tulipwood dijual secara domestik, dan kadang-kadang disebut dalam ekspor sebagai ‘poplar’, namun jangan tertukar dengan poplar Eropa atau Tiongkok.

DESKRIPSI KAYU

Tulipwood memiliki karakteristik corak yang tidak terlalu jelas bila dibandingkan dengan spesies lainnya, seperti ash dan oak, dan lebih mirip maple namun lebih gelap warnanya. Namun ada perbedaan nyata antara kayu gubal dan kayu teras tulipwood. Kayu gubal berwarna putih krem, sedangkan kayu teras bisa bervariasi dari kuning pucat atau cokelat, bahkan hijau ke ungu dalam beberapa kasus yang ekstrem. Kayu berubah warna menjadi gelap seiring dengan paparan sinar UV dan warna hijaunya akan berubah menjadi cokelat. Kayu tulipwood memiliki corak lurus dengan tekstur sedang hingga halus.

SIFAT MEKANIS

Tulipwood memiliki sifat kekuatan secara keseluruhan yang luar biasa, relatif terhadap beratnya, menjadikannya sangat sesuai untuk aplikasi struktural, seperti balok berlaminasi lem dan kayu laminasi silang (CLT). Kayu ini memiliki kerapatan yang relatif rendah, dengan nilai penekukan, ketahanan terhadap guncangan, dan kekakuan yang tinggi, namun lebih rendah dari segi ketahanan terhadap tekanan dan kekerasan. Kayu memiliki kemampuan penekukan dengan uap yang sedang dan sangat stabil setelah benar-benar kering, serta tidak dipasang dalam kondisi yang lembap. Kayu ini mudah untuk dipoles dan diwarnai, sehingga sangat cocok sebagai bahan furnitur dan penyambungan.

Untuk mengetahui informasi lebih lanjut tentang sifat mekanik dari tulipwood, bacalah bagian panduan struktural selengkapnya.

  • 0.42

    Berat Jenis (12% M.C.)

    449 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    9.80%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    69.640 MPa

    Modulus pecahan

    10,894 MPa

    Modulus Elastisitas

    38.198 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    2,402 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
American_tulipwood_oiled
Tidak dilumasi
American_tulipwood_unoiled

KINERJA

  • Kayu Tulipwood mudah untuk diolah menggunakan mesin, dihaluskan, diputar, dan dilem, dengan daya pencengkeraman sekrup yang baik, meskipun prapengeboran tetap disarankan untuk dilakukan. Kayu cenderung terbelah jika dipaku. Tulipwood bisa diwarnai dan dipoles dengan mudah dan sangat baik. Kayu bisa rentan terhadap pergeseran dalam kondisi yang lembap.
  • Kayunya tidak tahan terhadap pembusukan. Kayu teras bersifat resistan terhadap tindakan pengawetan, sedangkan kayu gubalnya bersifat permeabel (bisa ditembus). Secara keseluruhan, tulipwood bisa dipertimbangkan untuk diawetkan dengan metode pengawetan modern, termasuk modifikasi termal, yang sangat sesuai untuk bahan kayu ini.

KEGUNAAN UTAMA

Kayu yang dikelola secara berkelanjutan ini berasal dari hutan alam Amerika Utara, dengan tingkat kepercayaan lingkungan hidup yang sangat baik, merupakan spesies utama yang digunakan di berbagai pasar ekspor. Kegunaan utamanya adalah untuk bahan furnitur, pintu, panel, sambungan dan cetakan interior arsitektur, dan lemari dapur. Kayu ini juga digunakan dalam aplikasi tertentu untuk konstruksi dan dalam beberapa aplikasi khusus seperti ukiran.

Cetakan
Ukiran
Mebel / Furnitur
Pintu
Paneling
Lemari
Balok Glulam
CLT (kayu laminasi silang)
American_tulipwood_small

American walnut

American_walnut_big

Distribusi Hutan

Pohon American walnut tumbuh sangat luas di A.S. bagian timur, di hutan hardwood campuran dan di daerah pertanian, terkonsentrasi di negara bagian tengah, namun menyebar dari Texas hingga pesisir timur. Pohonnya merupakan salah satu dari beberapa spesies hardwood yang ditanam oleh manusia, serta tumbuh dan beregenerasi secara alami. Pohon ini tumbuh relatif tinggi dan lurus, dengan beberapa cabang yang rendah.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American walnut berada di angka 126,7 juta m3, 1,0% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American walnut mencapai 4,6 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 1,6 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 3,0 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American walnut melebihi hasil panen di semua negara bagian pemasok utama, kecuali Michigan.

KETERSEDIAAN BAHAN

Walnut dari A.S. tersedia sebagai kayu gergajian dan venir. Kayu umumnya dijual tanpa diuapi dan tidak dipilah berdasarkan warnanya. Produsen spesialis bisa menawarkan walnut yang sudah diuapi untuk menggelapkan warna kayu gubal dan mengurangi perbedaan warna antara kayu teras dan kayu gubal. Ada peningkatan permintaan global yang besar terhadap spesies ini dalam jangka waktu beberapa tahun terakhir. Aturan Penilaian NHLA disesuaikan secara khusus untuk walnut, memungkinkan diterimanya spesifikasi dan pemotongan serta kayu gubal yang lebih kecil tanpa batas. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan para pemasok.

DESKRIPSI KAYU

  • Kayu gubal walnut berwarna putih krem, sedangkan kayu terasnya berwarna cokelat muda hingga cokelat tua, dengan perbedaan warna yang cukup jelas terlihat. Kadang-kadang, kayu terasnya memiliki garis berwarna gelap, bahkan ungu. Kayu walnut umumnya memiliki corak yang lurus, meskipun kadang-kadang berombak atau bergelombang, menghasilkan karakteristik dan bentuk yang menarik, serta dicari oleh para perancang.
  • American walnut sangat berbeda dengan walnut Eropa, yang cenderung berwarna lebih cerah.

SIFAT MEKANIS

Walnut bersifat keras, kuat, dan dengan tingkat kepadatan sedang. Kayu ini memiliki kekuatan penekukan dan tekanan sedang, dan tingkat kekakuan yang rendah. Kayu ini memiliki klasifikasi penekukan dengan uap yang baik.

  • 0.55

    Berat Jenis (12% M.C.)

    609 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    10.20%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    100.677 MPa

    Modulus pecahan

    11,584 MPa

    Modulus Elastisitas

    52.264 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    4,492 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
American_walnut_oiled
Tidak dilumasi
American_walnut_unoiled

KINERJA

  • American walnut bisa diolah dengan baik menggunakan sebagian besar peralatan tangan dan mesin. Kayu ini bisa dihaluskan, diputar, dan dicetak dengan sangat baik. Kayu ini memiliki sifat pencengkeraman yang baik terhadap paku dan lem, serta bisa diwarnai dan dipoles dengan sangat baik. Kayu ini mengering secara perlahan dan memiliki stabilitas dimensi yang baik saat kering.
  • Kayu ini dinilai sangat tahan terhadap pembusukan pada bagian kayu teras dan merupakan salah satu hardwood Amerika yang paling tahan lama.

KEGUNAAN UTAMA

Walnut dianggap sebagai salah satu spesies terbaik untuk furnitur, lemari, pintu, dan penyambung interior kelas atas. Kayu ini digunakan sebagai bahan lantai dan panel, serta banyak digunakan untuk menciptakan kontras dengan bahan hardwood lainnya.

Bahan lantai
Mebel / Furnitur
Pintu
Paneling
Lemari
American_walnut_small

American willow

American_Willow_big

Distribusi Hutan

Pohon American black willow tumbuh secara alami di bagian Amerika Tengah dan Selatan, khususnya di sepanjang sungai Mississippi dan danau. Pohon willow bisa tumbuh sangat tinggi dan lurus, namun dengan diameter yang relatif kecil dan bisa bercabang banyak.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data FIA menunjukkan bahwa persediaan American willow berada di angka 56,7 juta m3, 0,4% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American willow mencapai 1,15 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 0,31 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 0,84 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan Willow melebihi hasil panen di sebagian besar negara bagian A.S. yang merupakan tempat pertumbuhan spesies ini

KETERSEDIAAN BAHAN

Willow hanya tersedia secara regional, terutama di negara bagian Selatan dan dalam volume kayu gergajian kelas ekspor yang terbatas. Kayu ini khususnya diproduksi dengan ukuran yang lebih tipis (4/4”) sehingga ukuran ketebalan lainnya mungkin bersifat lebih terbatas. Venir juga bisa disediakan oleh para pemasok khusus.

DESKRIPSI KAYU

Kayu willow memiliki tekstur halus dan merata. Coraknya bisa lurus atau saling mengunci dan bisa menampilkan bentuk yang menarik. Kayu gubal yang sempit bisa bervariasi, sesuai dengan kondisi lokasi pertumbuhannya dan berwarna cokelat muda hingga krem, namun bisa juga berwarna hampir putih. Kayu teras bisa terlihat dengan jelas, mulai dari warna cokelat kemerahan pucat hingga cokelat keabu-abuan, dan bisa berwarna sangat gelap. Penumpukan dan pengumpulan corak merupakan karakteristik alami dan tidak dianggap sebagai suatu cacat.

SIFAT MEKANIS

Kayu willow bersifat ringan dan lunak. Kayu ini memiliki tingkat kekuatan penekukan, tekanan, ketahanan terhadap guncangan, tingkat kekakuan, dan klasifikasi penekukan dengan uap yang rendah.

  • 0.39

    Berat Jenis (12% M.C.)

    417 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    11.50%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    53.800 MPa

    Modulus pecahan

    6,960 MPa

    Modulus Elastisitas

    28.300 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    N/A

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
American_Willow_oiled
Tidak dilumasi
American_Willow_unoiled

KINERJA

  • Willow bisa diolah dengan baik menggunakan mesin dan peralatan tangan, namun dibutuhkan kehati-hatian untuk menghindari permukaan yang kasar karena corak yang saling terkait. Kayu ini memiliki sifat pencengkeraman yang baik terhadap paku, sekrup, dan lem, serta bisa diampelas dan dipoles dengan baik. Kayu ini bisa dikeringkan secara cepat dengan degradasi minimal, meskipun bisa rentan terhadap kantong kelembapan dalam kayu. Willow menyusut saat mengering, namun stabilitas dimensinya bersifat baik saat kering.
  • Kayu ini tidak tahan terhadap pembusukan pada bagian kayu teras dan bersifat resistan terhadap tindakan pengawetan pada bagian kayu terasnya. Kayu gubal bersifat permeabel (bisa ditembus).

KEGUNAAN UTAMA

Black willow digunakan untuk furnitur, penghubung kayu, dan cetakan interior. Bisa digunakan setelah diwarnai dengan warna cerah sebagai pengganti walnut.

Cetakan
Mebel / Furnitur
Lemari
American_Willow_small

American beech

American_Beech_big.jpg

Distribusi Hutan

Pohon American beech tumbuh secara luas di A.S. bagian timur, di hutan hardwood campuran, meskipun terkonsentrasi di daerah pusat di Amerika bagian timur. American beech berbeda dengan European beech karena ini lebih pendek dan umumnya kurang lurus serta bercabang banyak di bagian batang yang lebih tua.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data Forest Inventory Analysis (FIA) menunjukkan bahwa persediaan American beech berada di angka 348 juta m3, 2,6% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American beech mencapai 4,5 juta m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 3,8 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 0,7 juta m3 setiap tahunnya.

KETERSEDIAAN BAHAN

Beech dari A.S. tersedia sebagai kayu gergajian dalam volume terbatas, terutama di kelas yang lebih tinggi dan ukuran yang lebih tebal. Hal ini sebagian disebabkan karena sebagian besar area kayu spesies campuran tidak mengandung beech dalam jumlah yang memadai untuk proses pengeringan kiln sepenuhnya. Selain itu, beech agak sulit untuk dikeringkan, membutuhkan jadwal kiln tertentu, dan tidak mudah dicampur dengan spesies lainnya. Oleh karena itu, kayu ini biasanya disediakan oleh produsen spesialis yang biasanya juga bisa memasok beech yang diuapi. Kayu ini biasanya dijual tanpa melihat perbedaan warnanya dan terutama dalam spesifikasi ukuran yang lebih tebal. Venir beech jarang tersedia.

DESKRIPSI KAYU

American beech cenderung berwarna lebih gelap dan kurang konsisten dibandingkan dengan European beech. Kayu gubal berwarna hampir putih dengan rona merah dan kayu terasnya berwarna cokelat tua hingga cokelat kemerahan. Kayu beech umumnya berbentuk lurus dan memiliki corak yang rapat dengan tekstur seragam. Kayu ini memiliki kekuatan penekukan dan tekanan sedang, namun tidak kaku dan dan tidak tahan guncangan. Kayu ini bisa menunjukkan garis-garis mineral berwarna cokelat di dalam kayu teras yang, berdasarkan Aturan Penilaian NHLA, tidak dianggap sebagai cacat.

SIFAT MEKANIS

Beech itu berat, keras dan cukup kuat. Memiliki ketahanan tinggi terhadap guncangan dan sangat cocok untuk pelengkungan uap. 

  • 0.64

    Berat Jenis (12% M.C.)

    721 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    13.00%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    102.736 MPa

    Modulus pecahan

    11,859 MPa

    Modulus Elastisitas

    50.334 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    5,782 N

    Tingkat Kekerasan

KINERJA

  • American beech bisa diolah dengan baik menggunakan sebagian besar peralatan tangan dan mesin. Kayu ini memiliki sifat pencengkeraman yang baik terhadap paku dan lem, serta bisa diwarnai dan dipoles dengan baik. Kayu bisa mengering dengan cepat dan cenderung melengkung, terbelah, dan permukaannya harus diperiksa setelah kering. Kayu ini rentan terhadap penyusutan signifikan saat dikeringkan dan bisa bergeser dalam kondisi yang lembap.
  • Kayu ini tidak tahan terhadap pembusukan pada bagian kayu teras, namun tindakan pengawetan bisa diterapkan pada bagian kayu terasnya.

KEGUNAAN UTAMA

Beech dianggap sesuai digunakan bila tingkat kekerasan dan daya tahan sangat penting untuk aplikasi terkait. Kayu ini digunakan sebagai bahan furnitur, pintu, lantai, dan panel. Kayu ini bisa diaplikasikan secara khusus pada gagang alat dan sikat karena mudah untuk diolah dengan cara diputar. Tanpa bau atau rasa, sangat cocok sebagai wadah makanan.

Alat genggam
Bahan lantai
Mebel / Furnitur
Pintu
Paneling
Pemutaran
American_Beech_small.jpg

American yellow birch

American_yellow_birch

PERNYATAAN POSISI

American yellow birch merupakan salah satu dari kelompok besar spesiesnya dan secara komersial merupakan spesies yang terbaik dari kelompoknya yang ditanam secara berkelanjutan dengan tingkat distribusi yang luas di daerah yang dingin dengan curah hujan yang tinggi.

Distribusi Hutan

Pohon American yellow birch umumnya tidak terlalu besar sebagai spesies perintis, serta bisa ditumbuhi oleh spesies klimaks, seperti maple. Yellow birch merupakan pohon yang tumbuh di kawasan utara yang beriklim dingin, berukuran sedang dengan diameter sedang, meskipun ada pohon yang bisa tumbuh lebih besar, namun jarang ditemui. Yellow birch jangan disamakan dengan paper birch, yang teksturnya lebih lembut dan warnanya lebih cerah dengan bercak cokelat yang berserakan.

PERTUMBUHAN HUTAN

Data Forest Inventory Analysis (FIA) menunjukkan bahwa persediaan American yellow birch berada di angka 207 juta m3, 1,5% dari jumlah persediaan hardwood Amerika. Pertumbuhan American yellow birch mencapai 2,62 juta

m3 per tahun sedangkan hasil panennya mencapai 1,85 juta m3 per tahun. Volume bersih (setelah pemanenan) meningkat sebesar 0,76 juta m3 setiap tahunnya. Pertumbuhan American yellow birch melebihi hasil panen di sebagian besar negara bagian penghasil utama, termasuk Maine, New Hampshire, New York, Pennsylvania, dan Vermont.

KETERSEDIAAN BAHAN

Birch dari A.S. tersedia dalam volume terbatas karena kayu gergajian tidak dipilih berdasarkan warnanya, namun lebih terbatas dari segi ukuran dan kelasnya jika kayu teras merah atau kayu gubal putih diperlukan. Ketika dipilih berdasarkan warnanya, kelas FAS memungkinkan penentuan lebar minimum sebesar 5 inci. Lihat Aturan Penilaian NHLA untuk spesifikasi pengurutan warna. Birch lebih mungkin tersedia dalam ukuran yang lebih tipis 4/4” (25,4 mm) & 5/4” (32 mm). Venir juga bisa disediakan oleh para pemasok khusus.

DESKRIPSI KAYU

Kayu birch kuning memiliki perbedaan yang jelas antara kayu gubal yang berwarna putih dan kayu teras yang berwarna cokelat kemerahan. Kayu ini umumnya memiliki corak yang lurus dengan tekstur halus yang seragam.

SIFAT MEKANIS

Birch bersifat berat, keras, dan kuat. Kayu ini memiliki mutu penekukan kayu yang sangat baik, dengan kekuatan tekanan dan ketahanan terhadap guncangan yang baik.

  • 0.62

    Berat Jenis (12% M.C.)

    689 kg/m3

    Berat Rata-Rata (12% M.C.)

    13.40%

    Penyusutan Volume Rata-Rata (hijau hingga 6% M.C.)

    114.457 MPa

    Modulus pecahan

    13,859 MPa

    Modulus Elastisitas

    56.332 MPa

    Kekuatan kompresif (sejajar dengan corak)

    5,604 N

    Tingkat Kekerasan

Penampilan saat dilumasi/tidak dilumasi

Dilumasi
Birch_yellow_oiled
Tidak dilumasi
Birch_yellow_unoiled

KINERJA

  • Birch cukup mudah diolah dengan mesin dan tangan, termasuk pemutaran, dan bisa diwarnai serta dipoles dengan sangat baik. Kayu ini bisa dipaku dan disekrup dengan sangat baik apabila prapengeboran disarankan. Pengeringan kayu ini cukup lama dengan sedikit degradasi, namun memiliki tingkat penyusutan yang cukup tinggi, sehingga bisa bergeser.
  • Kayunya tidak tahan terhadap pembusukan pada bagian kayu teras, namun cukup tahan terhadap tindakan pengawetan dan bagian kayu gubal bersifat permeabel (bisa ditembus).

KEGUNAAN UTAMA

American yellow birch yang tumbuh secara berkelanjutan di hutan alami di A.S. digunakan sebagai bahan furnitur dan penghubung kayu, seperti pintu dan panel interior serta lemari dapur.

Mebel / Furnitur
Paneling
Lemari
Birch_yellow_small.jpg